Inilah Suami ‘Ainul Mardiyah’


~sekadar gambar hiasan~


Dalam suatu kisah yang dipaparkan Al-Yafi’i,Syeikh Abdul Wahid bin Zahid menceritakan,suatu hari ketika kami sedang bersiap-siap hendak berangkat ke medan perang,aku meinta beberapa teman untuk membaca sebuah ayat.

Seorang lelaki tampil sambil membaca ayat surah at-Taubah,ayat 111,firman Allah s.w.t “Sesungguhnya Allah telah membeli daripada orang-orang Mukmin,diri dan harta mereka dengan memberikan syurga untuk mereka.”

Selesai ayat itu dibaca,seorang anak muda yang berusia sekitar 15 tahun bangkit dari tempat duduknya.Ia mendapat harta warisan cukup besar daripada ayahnya yang telah meninggal.Dia berkata: “Wahai Abdul Wahid,benarkah Allah membeli dari orang-orang mukmin diri dan harta mereka dengan syurga untuk mereka?”

“Ya benar,anak muda,” kata Abdul Wahid.Anak muda itu melanjutkan kata-kata, “Kalau begitu saksikanlah,bahawa diriku dan hartaku mulai sekarang aku jual untuk syurga.”
Anak mudah itu kelihatan mengeluarkan semua hartanya untuk disedekahkan bagi perjuangan.Hanya kuda dan pedangnya saja yang tinggal.Apabila sampai waktu bergerak ke medan perang,pemuda itu dating lebih awal.Dialah orang yang pertama aku lihat.Dalam perjalanan ke medan perang aku perhatikan siang hari dia berpuasa dan malam hari dia bangun untuk beribadah.Dia rajin mengurus unta-unta dan kuda tunggangan pasukan serta sering menjaga kami semasa sedang tidur.

Sewaktu sampai di daerah Rom dan kami sedang mengatur siasah pertempuran,tiba-tiba remaja ini maju ke depan medan dan berteriak, “Betapa aku ingin segera bertemu dengan Ainul Mardiyah,” Kami menduga dia mulai ragu dan fikirannya kacau.Aku dekatinya dan aku tanyakan, “Siapakah Ainul Mardiyah itu?”
Ia menjawab, “Tadi sewaktu aku sedang mengantuk,tiba-tiba aku bermimpi.Seseorang dating kepadaku seraya berkata, ‘Pergilah kepada Ainul Mardiyah.”Dia juga mengajakku memasuki taman yang dibawahnya terdapat sungai yang jernih airnya dan di pinggirnya nampak para bidadari duduk berhias dengan mengenakan perhiasan-perhiasan yang indah.Apabila melihat kedatanganku,mereka bergembira seraya berkata, “Inilah suami Ainul Mardiyah.....”

‘Assalamualaikum,’kataku kepada mereka. ‘Adakah di antara kalian yang bernama Ainul Mardiyah?’Mereka menjawab salamku dan berkata, ‘Tidak,kami ini adalah pembantunya.Teruskanlah langkahmu.’Beberapa kali aku sampai di taman-taman yang lebih indah dengan bidadari yang lebih cantik,tapi jawapan mereka sama,mereka adalah pembantunya dan menyuruh aku meneruskan langkah.
Akhirnya aku sampai di sebuah khemah yang diperbuat daripada mutiara berwarna putih.Di pintu khemah terdapat seorang bidadari yang sewaktu melihat kehadiranku dia nampak sangat gembira dan memanggil-manggil penghuni di dalam khemah, ‘Hai Ainul Mardiyah,ini suamimu datang...’

Ketika aku dipersilakan masuk aku lihat bidadari yang sangat cantik duduk di atas sofa emas yang ditaburi permata dan yaqut.Waktu aku mendekat,dia berkata, ‘Bersabarlah,kamu belum diizinkan lebih dekat kepadaku kerana roh kehidupan dunia masih ada dalam dirimu’.

Anak muda itu melanjutkan kisah mimpinya, ‘Lalu aku terbangun,wahai Abdul Wahid.Aku tidak sabar lagi menanti terlalu lama.’
Belum selesai percakapan kami,tiba-tiba sekelompk pasukan musuh menyerbu kami.Pemuda itu segera bangkit dan bertempur dengan mereka.Selesai pertempuran itu,aku melihat tubuh anak muda itu penuh luka dan berlumuran darah.Ia nampak tersenyum gembira,penuh kebahagiaan sehinggalah rohnya terpisah daripada jasad.

Sumber dan adaptasi :Kitab Irsyadul Ibad ila Sabil Ar Rasyad

#Masih adakah pemuda seperti anak muda ini pada zaman kita???



Zhafwan



1 comment:

✿Lady Ainaa✿ said...

nice story.. menjadi peringatan kepada kita semua.. heeeeee

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
Open Cbox
:: PENAFIAN ::
Assalamualaikum..salam kepada para pembaca..Segala yang tercatat dalam blog ini tiada kena mengena dengan insan yang masih hidup atau yang telah meninggal dunia.Penulis tidak akan bertanggungjawab terhadap penyalahgunaan mana-mana isi kandungan daripada blog ini kerana ianya di luar bidang kuasa penulis.Penulis juga tidak akan bertanggungjawab terhadap sebarang komen atau kritikan yang berunsur negatif jika pengomen salah memahami isi kandungan blog ini.Apa-apa yang tercatat dalam blog ini mungkin bersifat sementara dan tidak kekal maknanya boleh berubah bila-bila masa saja.Segalanya cuma pandangan penulis dan bersifat sementara !